Facebook Perkenalkan Oculus Go, Headset VR

Kegunaan Virtual Reality (VR) saat ini biasanya terbahagi dua, antara headset VR besar berharga mahal yang disambungkan ke PC serta headset VR smartphone yang jauh lebih murah namun kurang kualitinya ketika disambungkan ke PC.

Kebelakangan ini, Facebook memberi pilihan ketiga dengan headset VR yang mampu beroperasi secara bebas tanpa perlu disambungkan ke PC atau smartphone.

Headset yang dipanggil Oculus Go dilancarkan secara rasmi dalam acara persidangan tahunan Oculus di San Jose, Amerika Syarikat. Ia dijual dengan harga yang agak berpatutan dalam jumlah USD 200, di mana ia jauh lebih rendah dibandingkan headset VR Facebook sebelumnya, Oculus Rift, yang berharga USD 599 saat pertama kali dilancarkan.

Oculus Go memiliki layar LCD fast-switch dengan resolusi 2.560 x 1.440 piksel yang dikatakan mampu mengurangi efek screen door (garis yang muncul di antara piksel), juga mengurangkan lag atau jeda masa antara input pengguna dan respons di skrin alat dengar.

menurut Oculus mengenai Go dalam laman blognya, alat all-in-one ini membuat VR lebih murah berbanding sebelumnya dan mewakili peningkatan besar dalam aspek kemudahan, kejelasan pandangan, dan kemudahan pakai.

Brian Blau, seorang penganalisis firma penyelidikan pasaran Gartner, mengatakan bahawa strategi Facebook soal industri VR adalah membuat teknologi tersebut semurah dan semudah mungkin untuk dipakai.

Menurutnya lagi, angka 199 dolar AS adalah jumlah yang murah bagi pengguna yang ingin merasakan VR. Perkara itu membelanjakan wang pada peranti yang hanya boleh melakukan VR dan tidak ada keupayaan lain.

Di pasaran, ketika mula memasuki pasaran pada 2018 nanti, Oculus Go bakal diletakkan di antara alat dengar VR high-end seperti Oculus Rift dan HTC Vive, serta alat dengar VR untuk telefon pintar seperti Samsung Gear VR dan Google Daydream View dalam anggaran 100 dolar AS.

Related Posts